Wednesday, 5 October 2011

KISAH SEDIH

HAYATILAH KISAH INI:


Ini adalah kisah... benar yang menyayat hati iaitu kisah seorang kanak-kanak di China yang mendapat anugerah tinggi dari kerajaannya kerana dikatakan telah melakukan “PERBUATAN YANG LUAR BIASA”.

Di antara 9 orang penerima anugerah itu, dia merupakan satu-satunya kanak-kanak yang terpilih dari 1.4 billion jumlah penduduk China kerana kesukaran hidup dan pengorbanan menjaga bapanya.


Sejak dia berusia 10 tahun kanak-kanak ini ditinggal oleh ibunya yang sudah tiada akibat tidak tahan hidup bersama suaminya yang sakit teruk dan sangat miskin.




Sejak itu Zhang Da, demikian nama kanak-kanak itu, hidup dengan ayahnya yang tidak bekerja, tidak boleh berjalan dan sakit-sakit. Dia terlalu kecil untuk memikul tanggungjawab yang berat itu, namun dia tetap berjuang.

Dia bersekolah dengan berjalan kaki melalui hutan kecil. Oleh kerana dia tidak bersarapan, semasa perjalanan itu dia makan daun-daun, biji-bijian dan buah-buahan yang dia temui. Dia juga mencuba memakan sejenis rumput, sehingga dia tahu mana yang masih boleh diterima lidahnya dan mana yang tidak.

Pulang sekolah, dia bekerja memecah batu-batu besar. Upah sebagai tukang pecah batu digunakan untuk membeli beras dan ubat-ubatan untuk ayahnya. Setiap hari dia mendukung ayahnya ke bilik air dan juga memandikan ayahnya. Dia membeli beras dan membuatkan bubur untuk ayahnya.

Segala urusan lain pun dia yang mengerjakannya sendirian. Ubat yang mahal dan jauh membuatkan Zhang memikir untuk menemukan cara terbaik untuk mengubati ayahnya. Dia pun belajar tentang ubat-ubatan melalui sebuah buku bekas yang ia beli.Dia belajar bagaimana seorang jururawat memberikan suntikan. Setelah berasa dia boleh, dia sendiri yang menyuntik ayahnya.

Ketika acara anugerah tersebut berlangsung, pengacara bertanya apa yang diinginkan Zhang Da
”Apakah wang atau lainnya. Disini ada banyak pejabat, peniaga, juga ada ratusan juta penonton telivision, mereka boleh dan bersedia membantumu nak!”

Namun apa yang dikatakan Zhang Da sangat sungguh mengejutkan kepada siapapun, dia hanya berkata,

”Aku tidak mahu apa-apa, aku hanya ingin ibuku kembali!.”

Kisah di atas bukan saja mengharukan namun juga menimbulkan kekaguman. Seorang kanak-kanak berusia 10 tahun dapat menjalankan tanggung jawab yang berat selama 5 tahun. Kesulitan hidup telah membuatkan kanak-kanak tersebut menjadi kuat dan pantang menyerah.

Zhang Da boleh dikatakan sangat berbeza dengan anak-anak kita. Dengan alasan sayang, kita selalu membantu anak-anak sudah mampu membuatnya sendiri.Ada kanak-kanak yang sudah bersekolah rendah pun masih disuap, dan memakai bajupun masih dibantu.

Juga seperti ucapan Zhang Da, pesanan kepada kita yang berumahtangga supaya menyayanyi keluarga masing-masing. Jangan kerapa pentingkan diri sendiri, kanak-kanak yang kecil dan tidak berdosa menjadi mangsa.

Sunday, 2 October 2011

MAJLIS PERSARAAN LAGI....

Salam dan selamat sejahtera. Tahun 2011 ni merupakan tahun menyambut persaraan 2 orang lagi warga SK Sungai Leman. Pertamanya, Guru besar sekolah ini , En Mohamad Yunus Bin Kedran yang bersara wajib pada 1 julai 2011


dan juga rakan kami seorang Guru Pendidikan Khas , Pn. Minah Binti Hamat yang bersara wajib pada 20 Julai 2011.


Tak sampai sebulan , 2 orang warga SK Sungai Leman, tidak kira suka atau tidak terpaksa meninggalkan bidang yang sudah sebati dengan diri masing-masing iaitu bidang perguruan. Walaupun sudah bersara, namun keringat yang ditabur dalam membimbing anak bangsa tetap dikenang masyarakat sehingga keakhir hayat. 

Itulah lumrah hidup seorang guru. Selagi ikhlas dan jujur dalam menjalankan tugas atau amanah, teladan yang baik yang ditunjukkan, akan dihargai oleh semua. Seperti kata orang "Guru itu ibarat sebatang lilin, sanggup membakar diri semata-mata untuk menerangi orang lain dari kegelapan sehinggalah sebatang lilin itu padam. Papepun, orang lain termasuklah aku sendiri akan melalui saat dan ketika itu. Ada sesetengah orang beranggapan, setiap kali ada majlis persaraan pasti ada tangisan.... apa yang sedih sangat??? betul tak. Tetapi realitinya, saat itu adalah merupakan satu saat yang amat sukar sebenarnya. saat dimana kita terpaksa meninggalkan bidang yang telah lama kita ceburi. Kalau dulu kehidupan kita dikelilingi dengan kerenah anak-anak murid yang memerlukan perhatian dan bimbingan. sekarang???? hanya kehidupan harian yang perlu diteruskan selagi hayat dikandung badan.

Papepun, selamat bersara kepada En.Muhamad Yunos dan juga Puan Minah. Pintu pagar SK Sungai Leman sentiasa terbuka buat anda. Walaupun bukan sebagai guru, tetapi tetamu dan juga rakan-rakan kami....